JAKARTA (Abujibriel.com) - Perbincangan mengenai aksi trio mujahid Bom Bali sepertinya tidak akan pernah basi dibicarakan. Semalam (17/4) sekitar pukul 18.30-20.30 di Mesjid Agung Al-Azhar, Kebayoran Baru, digelar acara "Diskusi dan Bedah Buku Mengoreksi Jihad Global Imam Samudra".

Mereka Telah Pergi, Namun Aksinya Masih Diperdebatkan

JAKARTA (Abujibriel.com) – Perbincangan mengenai aksi trio mujahid Bom Bali sepertinya tidak akan pernah basi dibicarakan.  Semalam (17/4) sekitar pukul 18.30-20.30 di Mesjid Agung Al-Azhar, Kebayoran Baru, digelar acara “Diskusi dan Bedah Buku Mengoreksi Jihad Global Imam Samudra”.

Hadir sebagai pembicara yaitu Ust. Abu Jibriel Abdur Rahman dari Majelis Mujahidin Indonesia (MMI), Ust. M. Al-Khatath, Sekjen Forum Ummat Islam (FUI) serta salah satu anggota Penanggulangan Terorisme yang dibentuk oleh Mahkamah Agung Indonesia dan Ust. Ahmad Tarmizi, salah satu penulis buku yang mengkritisi aksi asy-syahid Imam Samudra cs, Mengoreksi Jihad Global Imam Samudra. Penulis lainnya yang diundang, Hepi Andi Bastono berhalangan hadir.

Walau tidak dihadiri oleh ribuan jamaah, namun acara debat semalam tetap digemuruhi oleh pekikan takbir saat dengan semangatnya pembicara I memaparkan materi dan menyelisihi apa-apa yang tertuang dalam buku tersebut yang memang menjadi inti dalam acara semalam. Walau banyak kekurangan dalam buku serta ketidakjelasan fikrah buku tersebut, namun salah satu anggota DPR dari PKS menyatakan dukungannya yang tertuang dalam testimoni.

Dua kesimpulan utama yang dipaparkan oleh Ust. Abu Jibriel yang terdapat dalam buku tersebut adalah:
– apa yang dilakukan Imam Samudra cs menyelisihi ulama Salafus Shalih
– apa yang ditulis oleh para penulis melunturkan semangat jihad kaum muslimin.

“Dalam buku di halaman 190, mereka (penulis-red) menyitir sebuah hadist yang tidak beralasan, hadist tersebut berbunyi “Kita telah kembali dari perang kecil menuju perang besar, yaitu perang melawan hawa nafsu).  Jika digali menurut ilmu hadist, hadist ini adalah hadist dhaif atau maudu’ dan tidak terdapat dibanyak kitab, hanya terdapat di kitab Ihya Ulumuddin tulisan Imam Ghazali,” ujar Ust. Abu Jibriel mengomentari isi buku.

“Jika hadist tersebut diyakini, maka akan banyak hadist-hadist lain dan ayat-ayat Al-Qur’an mengenai perintah jihad (perang bukan hawa nafsu) yang terhapus,” lanjutnya.

Salah satu penulis buku yang hadir dan menjadi pembicara menganalogikan apa yang terjadi dengan ummat Islam digambarkan dengan satu bangunan rumah yang tengah terbakar dan seluruh penghuninya tertidur lelap, ada salah seorang penghuni yang tersadar, lalu yang ia lakukan adalah menyadarkan seluruh penghuni untuk bersama-sama memadamkan api.

Maksud dari perkataan penulis adalah, saat ini yang dibutuhkan adalah dakwah, menyadarkan ummat Islam bahwa mereka tengah berada dalam perang pemikiran (ghawzul fikr), solusinya bukan dengan jihad.

“Saya tidak akan menyelisihi tentang wajibnya jihad, hal itu memang telah jelas, namun hanya akan mengkritisi masalah teknis, dimana ummat Islam di Indonesia tidak dijajah secara fisik, namun secara pemikiran.  Maka kita balas dengan hal yang serupa,” klaim Ust. Ahmad Tarmizi.

Menanggapi analoginya, salah seorang jamaah yang hadir mengatakan “Jika orang tersebut sibuk membangunkan orang yang berada di sekitarnya tanpa mencoba memadamkan api, bisa jadi api akan semakin membesar dan menghanguskan seluruh rumah.”

Sedang Ust. Al-Khatath memandang bahwa jihad itu terbagi dua, yaitu offensif dan defensif.  Jihad offensif hanya bisa dilakukan jika terdapat amir (khalifah) dan telah terbentuk kekhilafahan.  Sedang jihad defensif, contohnya seperti yang terjadi di Irak, Afghanistan, Palestina, Chechnya, dan seluruh negeri muslim yang diperangi oleh kafir.

“Jihad yang dilakukan Imam Samudra cs menurut saya termasuk kategori defensif, karena ia membalas apa yang dilakukan kaum kafir di negeri-negeri Muslim yang diperangi,” ujar Al-Khatath.

“Menurut pengamatan yang dilakukan Imam Samudra cs, malam itu para tentara Australia yang tengah cuti dari “dinas” (pulang dari perang menghabisi warga sipil Muslim) melakukan refreshing di Bali, dan merekalah yang menjadi sasaran Imam Samudra cs,” lanjutnya.

Kesimpulan dari diskusi semalam adalah buku ini belum lengkap dan padat dengan argumen yang kuat yang dapat membantah jihad Imam Samudra cs.  Perlu banyak perbaikan agar tidak melencengkan makna jihad sesungguhnya.  Mengkritisi adalah hal yang sah, namun harus dengan fakta dan dalil yang syar’ie, bukan menyitir pendapat orang-orang yang tidak tahu-menahu mengenai lapangan jihad.

Menutup diskusi, Ust. Abu Jibriel mengatakan bahwa jihad global adalah jihad untuk menegakkan Khilafah Islamiyah sehingga tidak ada lagi fitnah bagi ummat Islam yang melaksanakan syariat Islam secara kaffah. (arrahmah.com)

Check Also

MUI tegaskan tolak ajang Miss World 2013

Jakarta (abujibriel.com) —Pencapaian yang hendak diraih umat Islam dengan kerja-kerasnya guna menolak berbagai jenis kemaksiatan …

6 comments

  1. hanya ada satu cara yang bisa membuat kebenaran terang benderang dihadapan kita :

    MUBAHALLAH INTERNASIONAL

    QS Ali Imran : 61. Siapa yang membantahmu tentang kisah Isa sesudah datang ilmu (yang meyakinkan kamu), Maka Katakanlah (kepadanya): “Marilah kita memanggil anak-anak kami dan anak-anak kamu, isteri-isteri kami dan isteri-isteri kamu, diri kami dan diri kamu; Kemudian marilah kita bermubahalah kepada Allah dan kita minta supaya la’nat Allah ditimpakan kepada orang-orang yang dusta[197].

    [197] Mubahalah ialah masing-masing pihak diantara orang-orang yang berbeda pendapat mendoa kepada Allah dengan bersungguh-sungguh, agar Allah menjatuhkan la’nat kepada pihak yang berdusta. nabi mengajak utusan Nasrani Najran bermubahalah tetapi mereka tidak berani dan Ini menjadi bukti kebenaran nabi Muhammad s.a.w.

  2. sudah byk yang tau. tapi gak perlu di bicarakan oleh itu cepet dong buktikan oleh para tokoh2 islamnya. PR buat islam antara lain: mengapa ada ustad dakwah di televisi tetapi malah terkesan sombong dan diktator… mengapa keharmonisan malah ada di acara bukan empat mata, mengapa kekaguman malah ada di master magic..dan masih banyak lagi. kemudian hal lainnya adalah yang perlu di ketahui dan pastinya sudah pada tau hehe..bahwa mereka semua masuk lewat pintu yang sama yaitu media televisi. untuk itu kuasai dulu media televisi..kalo umat islam memang banyak umatnya, tentunya duitnya juga banyak dong..kumpul2 duitnya trus buatlah beberapa statiun televisi. jumlah stasiun tv-nya harus lebih banyak dari stasiun tv sekuler seperti yang dilakukan yahud hehe..tapi kemungkinan islam hanya akan menghadapi musuh2 yang keras dan luarbiasa kehebatnya untuk menghalang-halangi usaha ini, dan pada akhirnya kita akan kembali kepada suatu kesimpulan mengapa imam samudra cs melakukan itu, bisa jadi mereka melakukan itu karena mereka berada satu langkah didepan kita…

    • Ide menguasai dan membuat tv bernuansa Islamis dengan dana yang terkumpul dari kaum muslimi amat baik sekali.Jika usaha tersebut dimulai oleh yang punya ide sangat mulia sekali.Adapun kesan dakwah penceramah tv agak sombong dsbnya,barangkali dari sisi melihatnya atau memang itulah yang mereka mampu suguhkan Semoga mendatang akan mucul tausiah di tv adalah tausiah yang benar-benar bisa menyiram setiap yang kehausan….Kita ketemu di waktu yng lain.

  3. yuniar rinawati wiranto

    Assalamu’alaikum Ustadz..
    Syukur Alhamdulillah saya bisa mengetahui web Ustadz ini, Saya tahu web ini dari bang !is… putra Ustadz.. Saya mengenal bang !is melalui flickr.com saat saya mencari foto Masjidil Haram yang saat ini sedang direnovasi. Alhamdulillah, foto-foto bang !is bisa menjadi gambaran suami saya, yang mendapatkan kesempatan berangkat umroh bersama 3 kakaknya. Bahkan suami saya juga bisa bertemu dengan bang !is di Haram tgl 31 Mei yang lalu. Terima kasih untuk semua bantuan dan informasi bang !is kepada kami. Insyaa ALLAH melalui web Ustadz ini, saya bisa mendapatkan ilmu tentang Islam lebih banyak lagi. Matur nuwun.

    Wassalamu’alaikum

  4. AssalamuAlaikum. Ustadz Ana mau bertanya: lalu kpn dinegeri rusak ini bs terlaksana Jihad Besar (Perang) dm tegaknya Islam seutuhnya?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.