Keutamaan Shalat Dhuha

Allah SWT dalam beberapa ayat bersumpah dengan waktu dhuha. Dalam pembukaan surat Assyams, Allah berfirman,

‘‘Demi matahari dan demi waktu dhuha.’’ Bahkan, ada surat khusus di Alquran dengan nama Addhuha.

Pada pembukaannya, Allah berfirman, ‘‘Demi waktu dhuha.’’

Imam Arrazi menerangkan bahwa Allah SWT setiap bersumpah dengan sesuatu, itu menunjukkan hal yang agung dan besar manfaatnya. Bila Allah bersumpah dengan waktu dhuha, berarti waktu dhuha adalah waktu yang sangat penting. Benar, waktu dhuha adalah waktu yang sangat penting.

Di antara doa Rasulullah SAW:

Allahumma baarik ummatii fii bukuurihaa. Artinya, ‘‘Ya Allah berilah keberkahan kepada umatku di waktu pagi.’‘

Ini menunjukkan bahwa orang-orang yang aktif dan bangun di waktu pagi (waktu subuh dan dhuha) untuk beribadah kepada Allah dan mencari nafkah yang halal, ia akan mendapatkan keberkahan. Sebaliknya, mereka yang terlena dalam mimpi-mimpi dan tidak sempat shalat Subuh pada waktunya, ia tidak kebagian keberkahan itu.

Abu Dzar meriwayatkan sebuah hadis. Rasulullah SAW bersabda,

‘‘Bagi tiap-tiap ruas anggota tubuh kalian hendaklah dikeluarkan sedekah baginya setiap pagi. Satu kali membaca tasbih (subhanallah) adalah sedekah, satu kali membaca tahmid (alhamdulillah) adalah sedekah, satu kali membaca takbir (Allahu Akbar) adalah sedekah, menyuruh berbuat baik adalah sedekah, dan mencegah kemungkaran adalah sedekah. Dan, semua itu bisa diganti dengan dua rakaat shalat Dhuha.’’ (HR. Muslim)

Aisyah menceritakan bahwa Rasulullah SAW selalu melaksanakan shalat Dhuha empat rakaat. Dalam riwayat Ummu Hani’, ‘‘Kadang Rasulullah SAW melaksanakan shalat Dhuha sampai delapan rakaat.’’ (HR. Muslim)

Imam Attirmidzi dan Imam Atthabrani meriwayatkan sebuah hadis yang menjelaskan bahwa bila seseorang melaksanakan shalat Subuh berjamaah di masjid, lalu ia berdiam di tempat shalatnya sampai tiba waktu dhuha, kemudian ia melaksanakan shalat Dhuha, ia akan mendapatkan pahala seperti naik haji dan umrah diterima. Para ulama hadis merekomendasikan hadis ini kedudukannya hasan.

Jelaslah bahwa shalat Dhuha sangat penting bagi orang beriman. Penting bukan karena—seperti yang banyak dipersepsikan—shalat Dhuha ada hubungannya dengan mencari rezeki, melainkan ia penting karena sumpah Allah SWT dalam Alquran. Maka, sungguh bahagia orang-orang beriman yang memulai waktu paginya dengan shalat Subuh berjamaah di masjid, lalu dilanjutkan dengan shalat Dhuha.

Wallhu’alam bish showab…

Check Also

Aku Gundah, Aku Sedih, Aku Susah, Aku Sedang Ditimpa Sakit “Galau”, Adakah Obatnya Ya Allah…..?

Bimillahirrahmaanirrahim Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh. Ikhwaani wakhawaati fillah rahimakullah… Taushiyah hari ini adalah menjawab pertanyaan seorang …

One comment

  1. fitri binti mahmud

    assalamu’alaikum… afwan ustadz ana hndak brtanya brkenaan dg sholat dhuha : 1. kl dperkirakan, kira2 pk. brp waktu plaksanaan sholat dhuha tsb? (krn ana prnah baca lk. pk. 07.00 s/d pk. 11.00). 2. apakah surat yg dbaca dsunahkan asy-Syams pd rakaat prtama & ad-Dhuha pd rakaat kdua? 3. bolehkah dkerjakan stiap hari? 4. lalu bila sdh safar–bolehkah dkrjakan pula? dmikian ustadz. atas pnjelasannya ana ucapkan jazakallahu khair. wassalamu’alaikum

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.